Sejarah

Periode 1959-1965

Departemen Teknik Geologi didirikan pada bulan Agustus 1959 sebagai bagian di Fakultas Teknik UGM yang berupa gabungan bagian Geodesi dan Geologi. Pada saat itu, Dekan Fakultas Teknik dijabat oleh Prof. Ir. Soepardi dan Sekretaris Fakultas oleh Prof. R. Soeroso Notohadiprawiro merangkap sebagai ketua bagian Geodesi-Geologi Teknik. Lokasi perkuliahan yang dipergunakan adalah beberapa ruangan di Sekip Unit IV.

Bentuk gabungan ini berjalan selama sekitar tiga tahun, dan mulai tanggal Oktober 1961 dipisahkan menjadi Bagian Geologi Teknik dengan ketuanya adalah Prof. R.Soeroso Notohadiprawiro. Dari mahasiswa angkatan pertama (1959) hanya ada empat mahasiswa yang memilih ke Bagian Geologi Teknik, yaitu: Iman Wahyono Sumarinda; Supraptono Sulaiman, Leonardo Radjagukguk dan Sukotjo, sedangkan yang lain memilih masuk ke bagian Geodesi, antara lain; Prijono, Djoko Waliyatun, Rahmad PH., Budiardjo dan lainnya.

Satu-satunya dosen tetap saat itu adalah Prof. R. Soeroso Notohadiprawiro. Perkuliahan dibantu tenaga pengajar dari ITB (Institut Teknologi Bandung), antara lain:Drs. Sukendar Asikin, Dr Roebini Soeria Atmadja, Drs. Harsono Pringgoprawiro, Ir. Sunarto, Ir Ambyo dan Ir. Madjedi Hasan. Bantuan tenaga pengajar dari ITB ini berangsur-angsur berakhir pada tahun 1975.

Untuk meningkatkan kualitas pendidikan, dilaksanakan program kerjasama antara Fakultas Teknik UGM dengan University of California at Los Angeles, melalui dana USAID, yang saat itu sangat dikenal dengan simbol gambar ‘jabat tangan’ atau istilah masyarakat ‘gambar salaman’. Bantuan dana US-AID ini berujud sejumlah sejumlah mikroskop polarisasi (masih difungsikan di lab. Geo-Optik), sejumlah contoh batuan (yang kini masih dapat kita lihat di Lab. Bahan Galian), sejumlah buku antara, serta palu dan kompas geologi tipe Brunton. Selain itu terdapat pula dosen tamu yaitu Prof. Dr. Daniel Klemme. Bantuan guru besar dari USA tersebut diakhiri beberapa tahun kemudian karena situasi politik yang tidak memungkinkan antara Indonesia-Amerika. Bantuan lainnya diwujudkan pula dalam program tugas belajar ke USA yang memberangkatkan beberapa dosen UGM, termasuk Iman W. Sumarinda dari Geologi Teknik dan Aryono Suwarno dari Pertanian yang kemudian pindah ke Geologi.

Mulai tahun 1963 Bagian Geologi Teknik menempati beberapa ruangan di kampus Jetis Jl. A.M. Sangaji 47 Yogyakarta bersama dengan Bagian Teknik Sipil.

 

Periode 1965-1970

Dengan adanya peristiwa G30S/PKI, situasi nasional saat itu menjadi tidak menentu sehingga sebagian besar dosen dari ITB tidak dapat aktif memberikan kuliah. Periode ini dapat dikatakan sebagai periode bertahan untuk hidup. Kekurangan tenaga pengajar menyebabkan dibentuk tenaga relawan, terdiri dari para mahasiswa yang baru saja lulus maupun mahasiswa tingkat akhir, untuk memberikan kuliah, mengawasi praktikum, membimbing kuliah lapangan di Karangsambung serta Kulon Progo.

Sebagian dari para tenaga relawan tersebut kemudian meneruskan karirnya menjadi dosen antara lain Wartono Rahardjo, Sukandarrumidi, Marno Datun, Sukardi, Almuhran Kaderie, dengan dikoordinir oleh Prof. R. Soeroso Notohadiprawiro, Ir. Iman W. Sumarinda dan Ir. Aryono Suwarno. Selain itu staf pengajar dari ITB Bandung dan beberapa alumni masih ada yang dapat memberi kuliah tamu hingga tahun 1973.

 

Periode 1970-1990

Sejak sekitar tahun 1970, situasi nasional sudah mulai membaik, dan mulai banyak staf pengajar baru di Bagian Teknik Geologi. Dapat dikatakan bahwa sejak tahun 1970t ersebut kegiatan akademis mulai stabil. Pada hari Sabtu, 6 Nopember 1977, sivitas akademika Universitas Gadjah Mada berduka karena pendiri Departemen Teknik Geologi Prof.R. Soeroso Notohadiprawiro meninggal dunia dalam usia 73 tahun.

Pada tahun 1980 keluar Peraturan Pemerintah Nomor 5 Tahun 1980 mengenai perubahan pemakaian nama Bagian diubah menjadi Jurusan, sehingga Bagian Teknik Geologi menjadi Jurusan Teknik Geologi.

Jurusan Teknik Geologi pada tahun 1985 pindah menempati kampus UGM Bulaksumur yaitu di Kompleks Fakultas Teknologi Pertanian di Jl. Flora, berupa gedung baru berlantai 3 dengan luas 2100 m². Sementara itu Laboratorium Bahan Galian/GeologiEkonomi menempati lokasi di luar kampus UGM Bulaksumur yaitu di Jl. Pingit,Yogyakarta.

Pada tahun 1978-1984, Teknik Geologi mendapat bantuan tenaga dosen tidak tetap dari misi/zending Australia yaitu Dr. Yudith M. Bean. Selanjutnya pada tahun 1986-1988atas dana dari World Bank IX, medapat bantuan dosen yang berasal dari USA yaitu Prof.Dr. Ronald P. Willis. Disamping itu beberapa alumni ikut membantu sebagai dosen antaralain Ir. Sidharto Sumarno (alm) dari LGPN-LIPI, Ir. Palen Sudarmojo dari DPMA-PUBandung.

Pada tahun 1984, Jurusan Teknik Geologi mendirikan Stasiun Lapangan Geologi di Bayat, Klaten, yang kemudian diberi nama Stasiun Lapangan Geologi Prof. R. Soeroso Notohadiprawiro untuk mengenang jasa-jasa beliau. Kampus lapangan ini dibangun dengan bantuan PERTAMINA dan kemudian dipergunakan untuk praktek/kuliah lapangan.

 

Periode 1990-sekarang

Sejak bulan Desember 1992, Jurusan Teknik Geologi sekali lagi pindah dan menempati Kompleks Fakultas Teknik di Jl. Grafika 2 Bulaksumur, menempati gedung baru berlantai 3 seluas 4567 m².

Sejak bulan Maret 1997 Jurusan Teknik Geologi memulai Program Pascasarjana berdasarkan Keputusan Dirjen Pendidikan Tinggi No. 473/DIKTI/Kep/1996 tanggal 26 September 1996. Kepercayaan terhadap Jurusan Teknik Geologi untuk menyelenggarakan pendidikan geologi yang bertaraf internasional telah diakui dengan terpilihnya Jurusan Teknik Geologi oleh Asean University Network (AUN) – JICA sebagai Host Institution untuk penyelenggaraan S-2 dan S-3 bidang Teknik Geologi di Asia Tenggara melalui Sponsor JICA sejak pertengahan tahun 2003. Kemudian pada tahun 2009 Jurusan Teknik Geologi bekerja sama dengan San Diego State University (SDSU) membuka program dual degree master on Petroleum Geoscience. Setelah itu, pada tahun 2016 Departemen Teknik Geologi menambah program Dual Degree dengan Kyushu University – Jepang: bidang Kegunungapian dengan Graduate School of Science -Kyushu University, Jepang; bidang Sumberdaya Alam, Earth Resources Engineering dengan Graduate School of Engineering – Kyushu University, Jepang, dan Warwick University – Inggris untuk bidang tunneling dan underground space.

Jurusan Teknik Geologi juga berperan aktif dalam promosi ilmu kebumian kepada generasi muda, khususnya di tingkat SMU. Tim nasional yang diasuh oleh Jurusan TeknikGeologi mampu meraih medali perunggu di ajang Olimpiade Ilmu Kebumian Internasional (International Earth Science Olympiad – IESO) pertama di Korea pada tahun 2007, dan meraih medali perak di IESO ke-3 di Taiwan, serta terpilih menjadi tuan rumah IESO ke-4 yang akan diselenggarakan pada tanggal 19 – 27 September 2010. Semenjak tahun 2008, Kementerian Pendidikan Nasional mulai memasukkan cabang ilmu kebumian kedalam Olimpiade Sains Nasional bagi tingkat siswa SMU, dengan pendampingan secara khusus dari Jurusan Teknik Geologi FT UGM.

Tidak hanya di tingkat SMU, Jurusan Teknik Geologi juga berperan aktif dalam mengirimkan mahasiswa terbaiknya ke ajang Olimpiade Geologi Nasional tingkat universitas dan berhasil menjadi juara umum selama 3 (tiga) tahun berturut-turut 2008 –2010.

Pada tahun 2015 keluar Peraturan Rektor Nomor 809/P/SK/HT/2015 tentang Struktur Organisasi dan Tata Kelola (Governance) Fakultas di Lingkungan Universitas Gadjah Mada perubahan pemakaian nama Jurusan diubah menjadi Departemen, sehingga Jurusan Teknik Geologi menjadi Departemen Teknik Geologi sampai sekarang.

Humas Departemen (Wita)
27 Juli 2017